Monday, 27 February 2012

Dilema Sang Da'ie: "Akademik, atau Usrah?"

Salam buat para pembaca.

Saya mengajak para pembaca supaya kita bersama2x mengangkat kesyukuran kita kepada Allah Azza' Wa Jalla kerana kita maseh menikmati nikmat Islam dan Iman di samping menghirup udara Allah yang f.o.c ini. Selawat dan salam juga kepada junjungan mulia Rasulullah s.a.w kerana tanpa usaha keirngat baginda dan para sahabat, mana mungkin kita dapat merasai apa yang kita rasai sekarang.

Baik, direct to the point.
Setiap hari kehidupan kita sebagai seorang part-time student & full-time da'ie,
Memang kita akan menghadapi dilema untuk memilih,


antara usrah dengan kuliah,
antara daurah dengan study group,
antara mukhoiyam dengan program sekolah/kolej/ipt,
antara mesyuarat perwakilan pelajar dengan syura bersama ikhwah,

senang cita, antara ijazah + markah kokurikulum dengan risalah. ;)

kan?

Ha, ini memang sudah sah akan dilalui oleh mereka yang bestatuskan seorang da'ie, lebih - lebih lagi jika dia terlibat dengan jemaah/ngo/dll.

Memang tidak dinafikan, kedua -dua itu penting, tapi akan tiba masanya apabila salah satu akan menjadi lebih penting. Akan tiba masanya salah satu akan menang dengan rakannya (bukan lawannya). Cuba fokus dan digest akan apa yang akan saya letakkan pada skrin beberapa saat selepas ini:-

"Tidak ada manfaatnya ijazah tanpa risalah. Dalam kegirangan dan keghairahan kita menggenggam segulung ijazah, seharusnya kita beringat, ilmu agama itu tidak terhingga peri pentingnya. Risalah Islam itu seharusnya menjadi buruan semua kita."

"Tidak ada manfaatnya ijazah tanpa risalah". Dapat?

Tak kisahlah, jika sang pelajar score mumtaz dalam semua imtihan sekalipun, tetapi jika dia score semata - mata dan hanya untuk exam, apakah erti dan penghayatannya sebagai seorang pelajar? Jihadnya hanya ada ketika masa2x tertentu, iaitu pabila si dia bernama peperiksaan semakin menghampiri. Itu satu. Yang keduanya, pasti sedang bermain dalam fikiran entum, wahai pembaca. Jika tidak terlintas, meh saya bagi satu contoh lagi. Hebat berpidato dan menguruskan satu organisasi, dan pada akhir tahun dengan bangganya keluar sek/ipt dengan menggenggam segulung sijil koko yang bernilai entah tak ternilai padanya. Hebat. Tetapi lebih hebat pabila pada masa yang sama dia keluar kolej dengan semangat membawa risalah nabi.

Saya teringat sms yang pernah dihantar oleh seorang ikhwah:
"Ikhwah, dakwah tidak semudah menyanyi lagu shouhar (shoutul harokah). Ternyata lebih sukar daripada ungkapan lirik"

Baiklah, di sini saya mahu berkongsi. Dalam hidup kita ada pelbagai keutamaan. Dan keutamaan2x tersebut bergantung pada masa, tempat, dan keadaan. Untuk memudahkan kita menentukan perkara mana dahulu yang kita patut dahului, kita kelaskan dahulu perkara -perkara tersebut kepada 4 quadrant, iaitu perkara yang:-
  • tak penting tetapi segera
  • tak penting dan tidak segera
  • penting tetapi tidak segera
  • penting dan segera
Mari kita ambil contoh, jika ketika itu keperluan dakwah mendesak, dan jika kita skip kelas tidak memudaratkan apa apa, maka dakwah ketika itu menjadi penting dan segera manakala kelas menjadi penting tetapi tidak segera. CONTOH ye. Terpulang kepada saudara/i untuk menentukannya.

Ingatlah, segala usaha kita untuk agama Allah ini menjadi bukti syahadah kita. Wallahua'lam.

(Perenggan ini saya tambah setelah berfikir dua tiga kali apa yang saya post ini. Mungkin ada yang tersilap faham. Salah saya juga. Salah beri contoh. :) Baik, saya tambah contoh lagi. Jikalau pada ketika itu dakwah memanggil dan tidak ada cara untuk lepas dari skip kelas, dan skip kelas membawa kepada apa2x keburukan, oleh itu, utamakanlah kelas. ^_^ Yang penting, bermujahadah lah untuk kedua-duanya..! BEtul?) Sekian, wassalam.


3 comments:

  1. Dakwah adalah yang paling utama, tapi akademik bukan yang kedua...

    ReplyDelete
  2. salam.. untuk para pembaca. jangan salah faham. saya tidak meletakkan akademik pada tempat yang kedua. cuma ada masa2x tertentu akademik lebih utama dan ada masa2x tertentu dakwah lebih utama. tetapi kedua2xnya sama penting. mungkin contoh last yang saya bagi tu kurang sesuai dan tepat. Maaf atas kekhilafan.

    ReplyDelete